Pengikut

Selasa, 23 Jun 2009

SUAMI DAN BAPA


Dalam kehidupan berumahtangga tiada boleh dibuat suatu peraturan pun kerana masing-masing suka mengikut cara yang dipilih sendiri.Orang bijak pandai sentiasa berpesan supaya mempunyai sifat timbangrasa dalam melayari kehidupan berumahtangga.

Islam sendiri mengangkat mertabat isteri sebagai setaraf dengan suaminya.Maka kalau suami melayan isteri bagaikan hamba atau barang permainan maka ia sudah menyalahi peraturan berumahtangga ini.

Sebab itulah banyak berlaku penceraian pada hari ini tidak kira samada golongan terpelajar atau pun tidak.Syarat kebahgiaan rumahtangga sudah tentulah hormat menghormati dan bertimbangrasa antara pasangan .

Menghantar suami ketangga atau pintu rumah dan melambai-lambainya waktu ia pergi bekerja dan menunggu suami ketika ia pulang kerumah merupakan suatu penghormatan pada suami. Maka suami pun suka berkurung dirumah.

Sisuami pula melayan isteri sebagai seorang yang sangat dikasehi. Suami bersifat memanjakan isteri,romantik dan pandai memujuk. Saling menghormati termasuklah berlemah lembut dalam tutur bicara.Adab bahasa yang halus menambahkan lagi perasaan kasih sayang antara pasangan tersebut.

Malangnya kebanyakan suami menunjukkan sifat kelakiannya dengan berlaku kasar dan menengking isteri tanpa sebab.Seorang suami sepatutnya tahu memuji isterinya kerana dia kelihatan lebih cantik dengan pakaian barunya .Isteri tentu berpuashati dan takkan tergamak meminta lagi untuk sekurang-kurangnya beberapa bulan.

Kalau isterinya suka merepek tangkap dan cium mulutnya nescaya dia akan jadi bisu seperti udang dan buta seperti pungguk.Demikianlah adat berumahtangga.Selamat hari BAPA pada para suami dan ayah.

3 ulasan:

  1. disebalik hebatnya seorang lelaki, ada wanita dibelakngnya.....salam ziarah...

    BalasPadam
  2. yes... terima kasih atas ingatan itu.

    BalasPadam